Mengapa Inggris Tidak Akan Menangkan Piala Sepak Bola Lain di Poker QQ

bola

Penggemar Inggris sekarang memiliki beberapa bulan untuk membiarkan fakta bahwa tim nasional mereka tidak akan menghadiri turnamen sepak bola Euro 2008 tenggelam. Alih-alih naik ke pesawat dan kereta api menuju Austria dan Swiss poker qq , penggemar sepak bola Inggris akan menghabiskan Juni 2008 duduk di depan pesawat televisi mereka meneguk bir impor dan dengan marah bertanya-tanya di mana semuanya salah.

Dan di situlah masalahnya terletak. Bukan dalam penderitaan karena permainan yang bisa dimenangkan Inggris dengan mudah, tetapi dalam ketergantungan Inggris pada semua jenis impor. Banyak pendukung sepak bola Inggris membuat kesalahan dengan berpikir kesehatan kasar yang buruk dari Liga Utama Inggris dalam beberapa cara membuktikan kesehatan yang baik kasar dari sepak bola Inggris pada umumnya. Lagipula, Inggris memiliki liga sepakbola terkaya di dunia, dan klub terkaya di dunia dalam bentuk Arsenal.

Namun kekuatan liga utama Inggris mungkin merupakan sumber utama kebusukan di sepakbola Inggris. Untuk membuktikan hal ini, yang perlu kita lakukan adalah mengembalikan jam ke tahun 1960-an dan menyelidiki keadaan sepakbola klub Inggris.

Selama 1960-an klub-klub Inggris mulai berpartisipasi secara teratur dalam serangkaian kompetisi klub Eropa yang baru. Klub-klub top Inggris mencapai hasil yang sangat baik di Eropa, dengan West Ham United mengklaim Piala Winners Cup sementara Arsenal, Leeds United dan Newcastle United mengangkat Piala Inter Cities Fairs. Kemudian pada tahun 1968 Manchester United menjadi klub Inggris pertama yang mengangkat Piala Eropa.

Selama masa keemasan sepakbola klub Inggris ini, Bobby Moore menjadi orang Inggris pertama yang memegang hadiah sepakbola terbesar di dunia ketika Inggris memenangkan Piala Dunia FIFA 1966. Yang menarik untuk dicatat adalah bahwa sementara klub-klub Inggris telah berubah dari kekuatan ke kekuatan dalam kompetisi klub Eropa, tim sepakbola Inggris sejak itu gagal mencapai segala jenis kesuksesan di panggung global atau Eropa.

Alasan untuk ini menjadi jelas ketika kita melihat susunan tim yang memenangkan berbagai trofi Eropa di era kemenangan Piala Dunia emas. Tanpa kecuali semua tim ini menampilkan mayoritas pemain Inggris, dengan impor aneh dari Irlandia, Wales atau Skotlandia. Tim pemenang Piala Eropa Manchester United tahun 1968, misalnya, menampilkan 8 orang Inggris, dua orang Irlandia dan seorang Skotlandia.

Struktur tim klub terbesar Inggris saat ini melukiskan gambaran yang sangat berbeda. Sekali lagi menggunakan Manchester United sebagai contoh, orang hanya menemukan empat orang Inggris di sisi yang mengangkat Trofi Liga Champions pada tahun 1999. Sisa pemain berasal dari seluruh penjuru dunia.

Mengingat bukti ini, menjadi sulit untuk menepis anggapan bahwa alasan mengapa Inggris memenangkan Piala Dunia FIFA 1966 adalah karena klub-klub Inggris pada saat itu benar-benar memungkinkan orang Inggris untuk bermain di tingkat atas. Hari ini tampaknya seolah-olah sepak bola Inggris telah benar-benar diserang oleh pemain asing, belum lagi pelatih dan pemilik, yang berarti jauh lebih sedikit orang Inggris yang pernah terpapar ke level tertinggi sepakbola klub.

Apa artinya ini, pada gilirannya adalah bahwa kumpulan pemain yang dikeraskan oleh kompetisi klub Eropa telah berkurang, meninggalkan pelatih nasional Inggris yang hancur dengan hanya sejumlah kecil pemain berbakat yang dapat dipilih. Sebaliknya pelatih di Brasil, Argentina dan Spanyol tidak hanya memiliki liga domestik yang penuh dengan bakat lokal untuk dipilih, tetapi juga sejumlah pemain top menikmati paparan kompetisi klub kelas atas di liga Premier Inggris.

Dengan pemilik asing mengambil kendali dari semakin banyak klub terbesar di Inggris, sulit untuk melihat bagaimana masalahnya akan diperbaiki. Faktanya, dominasi sepakbola Inggris oleh pemain asing, manajemen dan pemilik nyaris tidak menyembunyikan fakta yang menyedihkan – alasan mengapa tim sepak bola Inggris mungkin tidak pernah lagi memenangkan trofi yang penting adalah bahwa banyak sepakbola klub Inggris, sementara berlangsung di Inggris dan didanai oleh penggemar sepak bola Inggris, sama sekali bukan bahasa Inggris

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.